Tuesday, December 7, 2010

Dosa itu.


6 Ogos 2010

Di celah semak itu,sayup-sayup terdengar tangisan.Halus bunyinya.Di celah semak itu,terbungkus satu jasad.Jasad bernyawa,kecil.Kain batik kusam yang membungkus jasad lemah itu masih jelas kesan tompokan darah,masih baru,masih lembab.Jasad itu masih berlumur darah,bergerak-gerak bagai mahu lari dari tempat kotor itu,penuh nyamuk,dengan semut menghurung,tapi apakan daya, jasad itu tidak mampu berbuat apa-apa.Jasad itu merengek-rengek,lapar agaknya tapi tiada apa-apa yang disuap masuk ke dalam mulutnya yang comel itu sejak saat dia membuka mata melihat dunia keluar dari rahim yang didiaminya 8 bulan dahulu.

Dia keseorangan di situ.Dia sakit,mahu meminta tolong,tapi siapa yang dengar tangis esaknya? Rengekkannya yang halus itu? Tiada siapa mendengar.Hanya semut,cacing,burung dan segala jenis binatang yang ada di sekeliling itulah yang mendengar rintihan hati kecilnya.Dia menggigil tatkala angin yang bertiup mencium kulitnya yang mulus.

Seekor semut memanjat kakinya.Dua ekor.Lima ekor.Sepuluh ekor.Seratus ekor.Lama kelamaan tidak terkira banyaknya.Bayi itu dihurung semut,setiap rongga di tubuh kecil itu menjadi sarang semut-semut hitam.Makin galak tangisan bayi itu,tapi sia-sia kerna tak siapa mendengar.Makin lama makin surut bunyi esak tangis itu.Entah bila, terus hilang tangisan itu,langsung tidak didengar.Senyap,sunyi sepi.

Bukan salah semut bayi itu mati.Bukan salah semut. Bukan !

Ibunya pembunuh !

Semut-semut hitam makin banyak menghurung.Cacing juga bebas bergerak di atas tubuh kecil bayi malang itu.

‘Manusia.Bodoh ! Ini rahmat Tuhan,tapi dibuang.Manusia,tapi hatinya bukan manusia.Tak layak digelar manusia!’, Semut I besuara.

‘Manusia,dah lupa agaknya.Lupa ajaran Tuhan.Agama tidak dihirau,nafsu menjadi raja.Manusia.. ‘, sambung semut II.

‘Sedangkan binatang sayangkan anak.Manusia? Lebih teruk dari binatang’, semut I membalas.

‘Allah Maha Pengampun,Allah Maha Penyayang.Moga ibu bayi ini mendapat hidayah’, semut II mencelah.

2 Februari 2010 – 6 Ogos 2010

‘Positif’.

Hati Ila bergetar.Penunjuk pada alat penguji kehamilan itu jelas menunjukkan tanda positif.Dia kaget.Menggigil tangannya,terlepas alat itu dari tangannya jatuh ke lantai.Dunia seakan-akan gelap.Tidak dia sangkakan perkara yang paling ditakutinya itu akan terjadi.Dia bukan seperti bakal ibu yang lain,yang gembira tatkala mendapat berita bakal mendapat orang baru dalam keluarga.Tapi dia takut,mahu saja dia buang kandungan itu pada waktu itu juga.Terasa ingin diputar jam yang bergerak supaya dia boleh kembali pada waktu dia berdua-duaan bersama Razif,supaya dia boleh hentikan perbuatan yang dilakukan olehnya dan Razif pada malam itu yang nyata dilaknat Allah.

‘Razif,I’m pregnant’ , perlahan suara Ila.

‘What? Pregnant? You crazy ! Are you sure? Macam mana boleh jadi ni?’, balas Razif kasar.

‘I don’t know dear.It’s almost a month.What should I do?’

‘You asked me, huh?You uruskan sendiri.Eh,I bagi you pill suruh makan dulu, takkan you tak makan? Dah jadi macam ni,pandai you cari I? Lagi satu, you pasti itu anak I? Benih I?’ , Razif makin galak bertanya,seakan tidak dapat menerima hakikat itu.

‘Yes,I pasti.Siapa lagi kalau bukan you? Razif,kita kahwin? ‘

‘No! I muda lagi,nak enjoy.Kahwin? Belum masanya.Nak kahwin dengan you? Macam lah pasti sangat itu anak I? Hey perempuan, kau tu bukan baik sangat,entah-entah anak lelaki lain,kau nak suruh aku mengaku? Aku tak bodoh ! ‘,

Razif bangun, begnya disandang.Motornya dihidupkan.Ila cuba merayu,memujuk-mujuk lelaki itu,tapi sia-sia.Bukan sahaja dia ditolak,ditendang lelaki itu di khalayak ramai,tapi dia dihina sebelum lelaki itu meninggalkan dia keseorangan di situ.

…………………………………………………………………………………………………………………………………………………….

Makin hari makin membesar kandungan Ila.Makin jelas memboyot perutnya.Ila membenci kandungannya itu,sebagaimana dia bencikan Razif.Mahu saja dia gugurkan pada awal kandungan,tapi hatinya berbelah bagi,masih ada rasa ihsan pada janin yang sedang membesar.

Sepanjang kehamilan,wanita itu dicerca,dihina,dipulau.Itu semua akibat perbuatan terkutuknya dahulu.Menyesal? Ya memang dia menyesal,tapi perkara dah jadi.Dah jadi titik hitam dalam sejarah hidup Ila.Menyesal tak berguna.Paling teruk, wanita itu dibuang keluarga.Ayahnya,seorang imam di kampung terus menghalau Ila keluar dari rumahnya di kampung .Wanita itu terkontang-kanting di dunia ini,tiada siapa membantu.

Semakin hari makin besar perutnya,sudah sampai masanya untuk bayi itu keluar dari rahim ibunya untuk melihat dunia indah ciptaan Tuhan.Sepanjang tempoh itu, makin benci Ila melihat perutnya yang membesar.

‘Aku benci anak ni! Aku benci! Aku tak terima,aku malu !Sebab dia aku dicerca,sebab dia aku dihina,aku dibuang keluarga,sebab dia Razif tinggalkan aku!’, Ila menjerit dalam hati,habis semua kesalahan disandarkan pada kandungannya itu.

Ila tekad.Selepas sahaja dia melahirkan anak itu,akan dia buang bayi itu jauh-jauh.Dia tak mahu bayi itu merosakkan hidupnya lagi.Takkan ! Dia tak akan benarkan semua itu terjadi!

……………………………………………………………………………………………………………………………………………………….

Suara tangisan bayi memecah keheningan alam.Subuh itu,Ila menghadapi saat-saat getir dalam hidupnya.Dia bersalin seorang diri,tanpa ada sesiapa di sisi.Di tempat yang kotor,tandas rumahnya sendiri.Bagai separuh mati Ila bertarung semata-mata untuk melahirkan zuriat yang terhasil dari hubungan yang tidak diredhai Yang Maha Esa.

‘Kau anak haram!’ , terkeluar kata-kata itu dari mulut Ila.Tiada langsung rasa belas kasihan pada bayi yang baru sahaja melihat dunia itu.Bahkan diludahnya lagi bayi malang itu.

Ila ambil kain batik kusam di atas katil dan terus membalut bayi itu.Tali pusatnya masih berjuntaian.Darah merah pekat masih melekat pada kulit mulus bayi itu.Dengan lemah,Ila melangkah keluar dari rumah sewanya menuju ke kawasan semak belukar 200 meter dari situ.Dia nekad.Dia tak mahu anak itu merosakkan lagi hidupnya.Dia benci anak itu.Api kebencian makin marak akibat ditiup syaitan durjana,yangs sentiasa membisikkan kata-kata kebencian.Ila lupa Tuhan.Ila lupa Allah.Ila lupa agama!

Ila tinggalkan bayi itu di atas tanah.Langsung tidak dipandangnya lagi bayi itu.Menangis meraunglah bayi itu,langsung tidak diendahkan Ila.Dia pergi meninggalkan bayi itu keseorangan,tanpa setitik susu pun diberikan sejak bayi itu dilahirkan.Ila teruskan langkah,dengan lemah dia berjalan untuk pulang ke rumah sewanya sebelum cahaya mentari menjengah alam.Dia tidak mahu sesiapa pun tahu perbuatan terkutuknya itu.

Akibat terlalu lemah dan kehilangan darah yang banyak ketika bersalin,Ila rebah ke bumi.Penat dia menjerit meminta tolong,tapi suaranya lemah,sangat perlahan,tiada siapa yang mendegar.Makin lama makin tidak berdaya wanita itu.Mata Ila seakan-akan gelap.Makin lama makin gelap.Sunyi,sepi.Mata bundarnya tertutup rapat. Terus rapat tidak akan terbuka.Selama-lamanya.


..........................................

Tamat ditulis pada 8 Disember 2010

12.20 am

Karya sendiri ,bukan copy paste.

Harap menjadi pengajaran,untuk saya,juga sekalian manusia.

terima kasih~


4 comments:

  1. karya yg bersifat "kedewasan" aka matang
    great job dear!
    ;)

    ReplyDelete
  2. thx thx! hehe
    bonny, exam bm aritu pon kompius soalan, huhu band 7 insyaALLAH laaa~ huhu

    ReplyDelete